5:58 pm - Jumat April 18, 2014
Home » Kolom » Arsip Lama » Permasalahan dan Kesalahan Pengukuran Psikologi

Permasalahan dan Kesalahan Pengukuran Psikologi

Apa yang dimaksud dengan kesalahan pengukuran? Secara umum, perbedaan antara aktual skor seseorang pada pekerjaan tertentu dengan nilai yang diperoleh disebut kesalahan pengukuran. Sebagai contoh, pada tes tertentu, kapasitas intelektual anak dihitung sebagai 115 tapi yang sebenarnya intelligence quotient (IQ) adalah 120. Kesalahan ini disebabkan uji yang digunakan tidak dapat diandalkan dan ini disebut kesalahan pengukuran.

Untuk membuatnya lebih jelas, mari kita pertimbangkan contoh lain. Dalam tes bahasa Bahasa Inggris, mahasiswa benar 70 dari 100, tetapi di lain tes bahasa Inggris, ia benar 50 dari 100. Hal ini disebabkan kesalahan baik dalam tes atau dalam pengukuran. Dalam buku Applied Psychometry pada tahun 2009 oleh Narender Kumar Chadha, kesalahan Pengukuran dapat dilihat perbedaan skor hipotetis individu dan skor aktual yang diperoleh dia. Sejak penentuan skor hipotesis yang salah, semua pengukuran membawa unsur kesalahan.

Indirectness Pengukuran
Berbagai atribut psikologis dapat dilakukan penelitian dan pengukuran hanya dengan cara tidak langsung. Umumnya, proses-proses atribut psikologis dianggap akan dapat terukur jika bisa diturunkan menjadi perilaku terbuka, yang dianggap sebagai objektif atau mampu terukur secara empiris. Misalnya, jika peneliti tertarik dalam mengukur dimensi kepribadian subjek, maka itu adalah sesuatu yang tidak langsung tersedia untuk pengukuran seperti fisik-yang terlihat dan konkret untuk observasi dan dilakukan penilaian. Satu-satunya cara untuk mengukur itu adalah dengan memberikan tes psikologis yang berhubungan dengan kepribadiannya atau atribut psikologis lain. Hal ini membuat makna dan ruang lingkup pengukuran psikologis terbatas.

Kurangnya Absolute Zero
Absolute nilai nol, dalam hal pengukuran psikologis, berarti situasi di mana atribut yang diukur tidak ada. Nol mutlak tersedia dalam hal kuantitas fisik, seperti panjang, tapi sangat sulit untuk memutuskan dalam kasus atribut psikologis. Misalnya, seorang penyidik ingin mengukur rasa malu, atau mengatakan, sikap terhadap fashion, maka sangat sulit untuk mendefinisikan dan menemukan situasi di mana ada rasa malu atau tidak adanya sikap terhadap fashion.

Mengukur perilaku sederhana bukan perilaku kompleks

Dalam pengukuran psikologis, satu set lengkap yang terdiri dari berbagai dimensi perilaku tidak mungkin diukur dan kita hanya bisa mengambil sampel yang dipilih dengan cermat, kemudian memilih atribut tertentu untuk menilainya. Sebagai contoh, Weschler Intelligence Scale menggunakan 35 kata-kata dari kamus bahasa Inggris untuk menilai. Walaupun sampel dipilih hanya setelah memenuhi kriteria psikometri, seperti random, keterwakilan, dan sebagainya, selalu akan dipertanyakan kembali ketika mencapai kesimpulan tentang aspek perilaku yang diukur, bahwa hanya dengan mengukur sebagian kecil saja bisa menggeneralisasikan pada sebagian besar atas apa yang diukur.

Kurangnya Stimulus respon yang Cukup
Masalah lain yang dihadapi dalam pengukuran psikologis adalah membuat sebuah variabel yang cukup kuat dalam hal teori, yang sebenarnya relevan saat mempelajari atribut psikologis tertentu. Metode eksperimental adalah metode utama di balik keilmuan psikologi, dan sangat berat dalam menghadapi masalah ini. Selain itu, ini juga sangat sulit untuk menentukan tingkat yang relevan dalam menentukan ambang respon yang memadai untuk prediksi dari dimensi perilaku.

Ketidakpastian dalam keinginan individu untuk terlibat
Uji subyek sering memberikan respon yang tidak pasti dan pada umumnya menyembunyikan atribut yang sebenarnya diukur. Ketidakpastian mungkin timbul, baik karena kelalaian peneliti, atau kecerobohan dari subyek (s), atau juga karena variabel asing yang tidak terkendali. Meskipun peneliti dapat memperbaiki masalah tersebut dari ketidakpastian yang terlibat dengan ketat untuk mengikuti prinsip-prinsip penelitian ilmiah dan pengukuran, ia harus memperlakukan masalah ini dengan teliti.

Variabilitas Atribut Manusia
Berbagai atribut manusia, seperti kecerdasan, kepribadian, sikap, dan sebagainya, cenderung lebih bervariasi dari waktu ke waktu, dan kadang-kadang bahkan dari jam per jam saja cukup untuk menyediakan ruang untuk variasi tersebut. Atribut psikologis sangat dinamis dan mereka terus menerus mengalami organisasi dan reorganisasi. Untuk mengambil atribut tersebut berfluktuasi dalam hal jumlah yang tepat adalah benar-benar sebuah tugas berat. Selain itu, variabilitas ini bertindak sebagai ancaman terhadap validitas penelitian psikologis dan pengukurannya.

Masalah Kuantifikasi
Hal ini perlu dipertanyakan, apakah semua angka telah memenuhi syarat dan cukup mampu untuk menunjukkan semua atribut psikologis. Pengukuran kuantitatif memiliki keterbatasan sendiri karena segala sesuatu yang ada mungkin tidak selalu ada dalam jumlah tertentu, dan bahkan jika mungkin, kita merasa sulit untuk menetapkan jumlah ini pada jumlah yang tepat untuk menangkap makna dan esensi. Sebagai contoh, berbagai emosi seperti rasa jijik, kecemburuan, kesedihan, terkejut, dan sebagainya, sulit untuk diukur. peneliti mungkin merasa sulit untuk memutuskan berbagai tingkat untuk variabel yang dihitung, dan pilihan jumlah yang sesuai untuk tingkat tertentu.

Kesalahan Pengukuran

Kesalahan adalah sesuatu hal yang sangat alami. Bahkan dalam kehidupan kita sehari-hari, kita melakukan sejumlah kesalahan; beberapa di antaranya karena sifat kita mengalami perubahan dalam situasi mendadak atau adanya faktor kebetulan. Hal ini menunjukkan bahwa kesalahan adalah alami, karena tidak ada yang dapat ‘sempurna’ dalam dirinya sendiri. Meskipun kesalahan tidak dapat dihindari, mereka pasti bisa dikurangi hingga seminimum mungkin dengan mengambil tindakan pencegahan.

Hal yang sama berlaku untuk pengukuran-baik fisik, mental atau psikologis-meskipun kesalahan pengukuran dalam ilmu mental dan psikologi jauh lebih umum daripada di fisika karena sifat subjek relatif lebih kompleks. Kesalahan dalam pengukuran fisik dapat dihitung dengan angka matematika. Sebaliknya, untuk ilmu mental dan psikologi, baik pengukuran dan kesalahan pengukuran sulit untuk menilai karena selain karakteristik pribadi subjek, situasional dan faktor kesempatan juga mempengaruhi hasil. Kesalahan pengukuran dihitung oleh berbagai pengujian tindakan yang telah dilakukan.

garis
garis
Discount School Supply - Extreme Bargains
Dapatkan update terbaru via Twitter @psikologizone. Atau, gabung komunitas Psikologi Zone di Facebook.


Tes Kepribadian Online