7:19 am - Jumat April 18, 2014
Home » Industri » Ibu Bekerja, Fokus Karir atau Anak

Ibu Bekerja, Fokus Karir atau Anak

Ibu Bekerja, Fokus Karir atau Anak

Ilustrasi (msn)

Amerika Serikat, Psikologi Zone – Wanita karir yang memiliki anak diketahui mengalami dilema saat menjalani hidupnya. Wanita karir yang menjadi seorang ibu diduga menjadikan karir sebagai pelarian karna stres mengurus anak dan rutinitas dalam rumah.

Dilema wanita karir ini terjadi ketika mereka memiliki anak. Konsenstrasi yang biasanya terfokus pada karir terpecah dengan kehadiran anak. Mereka harus membagi diri untuk urusan rumah tangga, karir dan anak. Menjadi ‘wanita super’ seperti ini pasti menimbulkan masalah dalam pribadi dan rumah tangganya.

Jajak pendapat ‘Mom Secrets’ yang dilakukan oleh Today dan Parenting.com pada 13 hingga 20 Juni 2011 diketahui bahwa, muncul dilema antara benci dan cinta saat ibu bekerja. Di satu sisi, mereka mengeluhkan waktu yang terkuras di tempat kerja. Di sisi lain, si ibu juga kerap menjadikan pekerjaan sebagai alasan untuk melarikan diri dari rutinitas rumah tangga dan mengurus anak.

Pekerjaan bisa dijadikan alasan untuk menghindar dari pertengkaran anak, mengganti popok, atau kerewelan balita mereka. Saat-saat seperti itu membuat sang ibu membayangkan suasana kerja sebagai dunia yang tenang.

Jajak pendapat dua lembaga ini menemukan bahwa, ibu yang bekerja mengalami emosi yang rumit perihal rumah tangga. Dari 26.000 ibu yang menjadi responden jajak pendapat, diketahui 74 persen diantaranya mengatakan mereka bekerja di luar rumah.

Berikut rincian hasil jajak pendapat yang diperoleh, (1) sebanyak 42 persen responden mengatakan mereka lebih senang menambah 50 persen waktu di tempat kerja dari pada menghabiskan waktu dengan anak-anaknya; (2) 20 persen ibu yang bekerja menilai ibu lain juga terlalu sibuk bekerja; (3) satu dari lima ibu pekerja mengatakan bahwa akan memilih karir yang fleksibel andaikata harus berhenti bekerja dari kantornya. Sedangkan satu dari 10 ibu pekerja mengakui ingin berkonsentrasi pada karir yang ditekuninya selama ini; (4) kurang lebih sepertiga dari ibu pekerja tersebut mengakui bahwa bekerja merupakan cara untuk melarikan diri dari aktivitas mengasuh anak.

Jajak pendapat ‘Mom Secrets’ ini juga merekam beberapa ungkapan benci dan cinta dari ibu yang bekerja. Salah seorang ibu, anonim, menuliskan: “Saya sedih karena harus bekerja seharian penuh di kantor. Tetapi saat pulang ke rumah dan menghabiskan waktu dengan anak, saya malah merasa stres, lelah dan bahkan kewalahan,” ujarnya.

Ibu pekerja lainnya mengakui bahwa memilih untuk menitipkan anaknya sebagai solusi terbaik karena ia benar-benar mencintai pekerjaannya. Di sisi lain, diam-diam berharap bisa mengurus anaknya.

Sedangkan ibu lainnya mengaku dengan tulus namun ironis, “Saya merasa bersalah karena setiap hari harus pergi bekerja, jauh dari anak.”

Kecemasan tentang karir bagi seorang ibu lebih banyak didorong oleh pandangan masyarakat. Masyarakat memandang bahwa wanita, apalagi seorang ibu, sudah wajib untuk mengurus anak, keluarga dan rumah tangganya.

“Banyak wanita yang senang bekerja sambil mengurus anak dan rumah. Sayangnya, mereka kerap memperlihatkan wajah sedih kepada semua orang dan kepada dunia,” terang dalam laporan jajak pendapat dua lembaga Today dan Parenting.com. (msn/mba)

Rating Berita Menarik:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (2 votes, average: 4.50 out of 5)
Loading ... Loading ...
garis
garis
Discount School Supply - Extreme Bargains
Dapatkan update terbaru via Twitter @psikologizone. Atau, gabung komunitas Psikologi Zone di Facebook.


Tes Kepribadian Online